KEMENTERIAN PERTANIAN - DIREKTORAT JENDERAL PERKEBUNAN

DIREKTORAT PERLINDUNGAN PERKEBUNAN

20/06/2018 - 02:25 PM

Jamur Akar Putih VS Jamur Trichoderma spp

Di Publish Pada : 19/09/2017 | Kategori : OPT

Jakarta- Jeruk kok makan jeruk....kalimat ini sering sekali kita dengar, tapi.... apa  pernah dengar juga kalau jamur bisa makan jamur. Bukan makan secara harfiah lho, tapi mereka berkompetisi. Jadi bagaimana  persaingan kedua jamur ini terjadi di pertanaman karet ? 

Jamur Akar Putih (JAP) Rigidoporus lignosus  merupakan salah satu penyakit penting pada tanaman karet. Sesuai namanya jamur ini memiliki ciri khas yaitu jaringan benang-benang (mycelium) berwarna putih. Miselia jamur mampu melakukan penetrasi langsung ke dalam jaringan akar. Setiap tanaman karet yang terserang oleh JAP akan mati jika tidak segera ditanggulangi.      

Tanaman yang mati karena JAP akan menjadi sumber inokulum bagi tanaman di sekitarnya. Kehilangan produksi akibat serangan JAP pada pertanaman karet setiap tahunnya mencapai 5-15% (Judawi dkk, 2006).

Salah satu pengedalian JAP adalah penggunaan agens hayati Trichodermaspp.  yang memiliki keuntungan antara lain mudah diaplikasikan, murah, efektif dan aman serta ramah  lingkungan. Trichoderma spp. merupakan jamur antagonis yang memiliki kemampuan untuk menekan perkembangan atau penyebaran penyakit JAP.

Mekanisme kerja Trichoderma spp. (salah satunya adalah  T. koningii) adalah menekan perkembangan JAP dengan cara pembentukan antibiotik dan mikroparasitisme, kompetisi dan kolonisasi rizomorfa. Mekanisme penghancuran JAP terjadi melalui proses lisis miselium dan rizomorfa. Lisis merupakan proses enzimatik oleh enzim selulose yang dihasilkan oleh T. koningii.

Penekanan pertumbuhan JAP oleh jamur T. koningii sudah bisa dilihat sejak hari ke 3 (di Laboratorium), dari hari ke hari pertumbuhan JAP semakin terdesak dengan cepatnya pertumbuhan jamur T. koningii dan kolonisasi rizomorfa yang melilit JAP ditambah dengan keluarnya enzim selulose sehingga lama kelamaan JAP akan mati.

Untuk mengetahui keberhasilan tindakan pengendalian dilakukan evaluasi yang dilakukan satu minggu dan setiap bulan setelah aplikasi. Evaluasi minggu pertama untuk mengetahui pertumbuhan T. koningii di sekitar tanaman sakit dan evaluasi pada bulan ke 3 bertujuan untuk melihat kesembuhan tanaman, yang ditandai dengan:

  1. Hilangnya rizomorfa JAP yang menempel pada kulit akar;
  2. Pulihnya luka pada akar; dan
  3. Munculnya akar halus  di sekitar leher akar atau di ujung akar yang semula membusuk.

Cara perbanyakan Trichoderma spp.

Media perbanyakan: serbuk gergaji/serasah daun-daun yang mulai melapuk dicincang dan dibasahi dengan air, kemudian dicampur dengan beras/jagung/bekatul dengan perbandingan 6:1, kemudian dikukus  dalam dandang selama 2 jam lalu didinginkan dengan cara dihamparkan pada lembaran plastik.

Dibuat larutan/suspensi bibit (starter) Trichoderma spp. dengan cara mengencerkan biakan murni dengan aquades atau air steril. Suspensi diinokulasikan dengan cara memercikkan suspensi ke media perbanyakan yang telah didinginkan. Sebagai perkiraan kebutuhan bibit Trichodermaspp. sebagai berikut :

-    campuran beras/jagung + serbuk gergaji : 7,5 gr/150 ml air untuk 4 kg media perbanyakan

-    campuran beras/jagung + serasah/alang-alang : 25 gr/150 ml air untuk 6 kg media perbanyakan.

Media diaduk dengan hati-hati agar bibit merata kemudian ditutup dengan lembaran plastik transparan. Setelah satu hari media diaduk kembali secara merata. Dalam 3-4 hari biasanya media telah ditumbuhi jamur Trichoderma spp.

Media yang telah diinokulasi kemudian diratakan dengan ketebalan ± 2 cm lalu dibiarkan sampai kering selama 7-10 hari.

Media dikemas dengan ukuran tertentu yang disesuaikan dengan kondisi. Bibit Trichoderma spp. siap di gunakan untuk pengendalian JAP.

Aplikasi Trichoderma spp.

Sebagai tindakan preventif pengunaan Trichoderma koningii digunakan dengan dosis:  tanaman belum menghasilkan ± 100 gr/pohon atau 25 gr per polibag atau 50 gr per lubang tanam pada saat penanaman.

Untuk tindakan pengobatan (kuratif) di lapangan dilakukan dengan cara:

Dibuat alur di sekeliling tanaman dengan kedalaman ±  5 cm dengan jarak 50-70 cm dari leher akar. Biakan T. koningii ditaburkan dengan dosis :

  • untuk bibit tanaman karet di polibag ± 50 gr/pohon
  • untuk tanaman muda ± 100 gr/pohon
  • untuk tanaman dewasa ± 150-200 gr/pohon

lubang alur ditutup kembali dan akan lebih baik apabila ditambahkan serasah dan aplikasi dilakukan pada kondisi kelembaban yang cukup yaitu pada awal atau akhir musim penghujan.

apabila kondisi lahan di pertanaman basa perlu ditambahkan serbuk belerang, penaburan belerang bertujuan untuk membuat kondisi tanah menjadi asam sehingga cocok untuk pertumbuhan jamur T. koningii

 

Penulis : Eva Lizarmi

 


Agenda

Kritik Dan Saran

Pengunjung

Pengunjung hari ini : 30
Total pengunjung : 5110

Polling

Survey kepuasan website edit

Apakah website ini bermanfaat ?
Sangat Bermanfaat
Cukup Bermanfaat
Kadang Bermanfaat
Kurang Bermanfaat
Kurang Faedah

Galeri Foto

Galeri Video

Copyright © 2017 Direktorat Jenderal Perkebunan - Kementerian Pertanian
Jl. Harsono RM No.3, Gedung C Lantai 5, Ragunan - Jakarta Selatan 12550 - Indonesia
Telp. : (021) 7815684 Fax : (021) 7815684. Email : perlinbun@pertanian.go.id